Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan. (google)

PPKM Diperpanjang Lagi Hingga 13 September

Jakarta — Pemerintah memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Jawa-Bali hingga 13 September 2021. Hal ini disampaikan oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves), Luhut Binsar Pandjaitan dalam konferensi pers virtual, Senin (6/9/2021).

Luhut menyampaikan, kasus Covid-19 di Indonesia sudah semakin baik. Selain itu, juga sudah diterapkan protokol kesehatan dan penggunaan aplikasi PeduliLindungi. Sehingga, pemerintah kembali memperpanjang PPKM mulai Selasa (7/9/2021). Namun, ada sejumlah penyesuaian yang harus diterapkan selama PPKM.

“Ada beberapa penyesuaian aktivitas masyarakat pada periode 7 sampai 13 September ini,” ujarnya dalam tayangan YouTube Kompas TV.

Pemerintah melakukan sejumlah penyesuaian pada masa PPKM Jawa-Bali.

Pengunjung pusat perbelanjaan/mal boleh makan di tempat selama 60 menit.

“Penyesuaian waktu makan di mal menjadi 60 menit, dengan kapasitas 50 persen,” katanya.

Selanjutnya, pemerintah juga menyesuaikan kebijakan di tempat wisata dengan penggunaan aplikasi PeduliLindungi.

“Untuk uji coba pembukaan tempat wisata di PPKM Level 3 dengan penerapan protokol kesehatan ketat, dengan penggunaan platform PeduliLindungi,” ujarnya.

“Kabupaten/kota level 2 juga diwajibkan pakai PeduliLindungi di tempat wisata yang boleh buka,” lanjut Luhut.

Strategi Jangka Panjang Pandemi Covid-19

Sebelumnya, Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin, menyampaikan strategi penanganan pandemi Covid-19. Hingga seterusnya ada tiga strategi yang harus terus dilakukan, yakni deteksi, terapeutik, dan vaksinasi.

Ketiga hal ini tidak bisa dijalankan sendiri, karena jika hanya satu dijalankan, maka kasus kita bisa kembali naik. Varian Delta dari Covid-19 masih menjadi varian paling umum di dunia dan menyebabkan angka kematian paling cepat.

Sehingga, kewaspadaan dari masyarakat juga diharapkan oleh pemerintah. Meski begitu, Indonesia masih menjadi satu di antara negara yang paling cepat dalam penyelesaian Varian Delta dari Covid-19.

BACA JUGA  Yahya Waloni, Profil dan Ceramah Kontroversinya

Lockdown Tidak Efektif, Filipina akan Terapkan Kebijakan Pembatasan Mirip di Indonesia?

“Kita termasuk yang cepat, tetapi kita tetap harus waspada.”

“3T kita terus kencangkan, terapeutik berupa obat-obatan untuk Covid-19 juga kita kencangkan.”

“Dan vaksinasi kita perbanyak penyuntikannya, bahkan hingga 100 juta sesuai arahan Presiden RI hingga akhir Agustus,” ujarnya, dikutip dari laman maritim.go.id, Senin (30/8/2021).

Menkes Budi juga menjelaskan terkait strategi peralihan pandemi Covid-19 menjadi endemi.

“Kita sedang siapkan hal ini, oleh karena itu kita perlu mempersiapkan dari hulunya, yaitu perubahan perilaku, deteksi dini, dan vaksinasi,” ungkap dia.

Semua ini akan dilakukan secara bertahap dan terukur. Bantuan dari masyarakat untuk tetap disiplin protokol kesehatan menjadi satu di antara kunci utama keberhasilan Indonesia melewati pandemi Covid-19. (ahr)

Check Also

Kapolres Pati Ingin Desa Siagakan Posko PPKM Mikro

Kapolres Pati Ingin Desa Siagakan Posko PPKM Mikro

Pati – Guna antisipasi lonjakan pendatang atau arus mudik menjelang akhir tahun 2021, Kapolres Pati …

Jatim Park 2 Segera Uji Coba Operasional

Jatim, Batu – “Kota Batu diberikan dua kuota, Jatim Park 2, dan Selecta. Kementerian yang …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *