Ilustrasi Demo HMI

Polres Serang Amankan Mahasiswa HMI

Banten, Serang — Polres Serang Kota mengamankan sejumlah mahasiswa dari HMI jelang kedatangan Presiden Joko Widodo untuk melakukan kunjungan kerja, Selasa (21/9). Mahasiswa HMI tersebut diamankan karena diduga akan melakukan aksi menyambut kedatangan Jokowi.

“Kita kalau dari Reskrim itu kan atas perintah bapak Kapolres saran dari Intel gitu. Produknya dari intelejen seperti itu,” kata Kasat Reskrim Polres Serang Kota AKP M Nandar, Selasa (21/9). Dilansir dari Merdeka.com.

Dia enggan berkomentar banyak. Nandar mengungkapkan, status mahasiswa hanya diamankan tidak ada pidana. Dan kini sejumlah mahasiswa tersebut telah kembali dipulangkan.

“Jadi saya ga bisa berbicara banyak, karena statusnya hanya diamankan tidak ada pidana di situ,” ujarnya.
Untuk diketahui sebelumnya diberitakan Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Majelis Penyelamat Organisasi (MPO) Cabang Serang berencana melakukan aksi saat kedatangan Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke Kota Serang, untuk meninjau proses vaksinasi di beberapa lokasi, Selasa (21/9).

Namun pada Senin (20/9) malam, saat pematangan aksi bentang poster, Ketua Umum HMI MPO Cabang Serang, Diebaj Ghuroofie Dzhillilhub menghilang tanpa jejak. Hal itu disadari oleh Ketua HMI MPO Komisariat Untirta Pakupatan, Irkham Magfuri Jamas, karena terputus komunikasi.

“Tiba-tiba ketua kami hilang tanpa kabar, komunikasi kami yang terkahir sekitar pukul 01.00 malam,” kata Diebaj.
Informasi yang sampai kepadanya, Diebaj tengah bertemu dengan seseorang di bilangan Stadion Maulana Yusuf, Ciceri, Kota Serang. Namun hingga saat ini ia bersama anggota HMI MPO Cabang Serang lainnya masih mencari keberadaan ketua cabang, yang saat itu sedang bersama dengan ketua Komisariat Universitas Banten Jaya (Unbaja).

“Sampai saat ini kami masih mencari keberadaannya, kami akan fokus mencari terlebih dahulu. Sampai pukul 06.00 WIB masih belum mendapatkan kabar, rencananya kami akan ke Polres Serang Kota untuk melihat apakah ada di sana,” tuturnya.

BACA JUGA  Relawan Bencana di Semeru Mendapat Perlindungan Dari BPJS Ketenagakerjaan

Irkham menjelaskan, pihaknya akan melakukan aksi bentang poster yang berisikan ayat suci Alquran dan hadis. Poster tersebut ingin diperlihatkan kepada orang nomor satu di Indonesia untuk mendoakan agar menjadi pemimpin yang adil dan bijaksana.

“Kami tidak membatalkan aksi, tapi ketika hendak aksi, Ketua kami hilang dan kami akan terus mencari keberadaannya di mana,” tandasnya.

Sementara itu, Sekretaris HMI MPO Komisariat Untirta Ciwaru, Ega Mahendra mengungkapkan bahwa Ketua Cabang dan ketua Komisariat Unbaja ditemukan berada di Mapolres Serang Kota, tepatnya di gedung Reskrim pukul 08.00 WIB. Namun keduanya ditahan oleh KBO Reskrim dan tidak diperbolehkan untuk pulang bersama pengurus yang datang menjemput.

“Alhamdulillah sudah bertemu di sini (Reskrim Polres Serang Kota), tapi keduanya tidak boleh ikut kami pulang. Alasannya sedang dilakukan pemeriksaan, padahal keduanya tidak melakukan kejahatan apapun,” ujarnya.

Ega mengganggap kepolisian keliru melakukan tindakan penahanan Diebaj dan Walinegara. Karena dari kepolisian tidak ditunjukkan surat perintah (SP) penahanan dan langsung dilakukan pemeriksaan dengan dinyatakan dalam lembar berita acara pemeriksaan (BAP).

“Seharusnya tidak boleh ada penahanan, atas dasar apa ditahan, seperti penjahat saja. Padahal kami hanya ingin mendoakan pemimpin Indonesia saja,” katanya.

Dengan upaya dari para pengurus dan beberapa pihak, keduanya dipulangkan tepat pukul 13.00 WIB. Ega berharap ke depan peristiwa penangkapan dan penahanan tidak terulang kembali.

“Dari peristiwa ini kami menegaskan, aparat kepolisian tidak boleh melakukan penangkapan dan penahanan semena-mena. Karena Apabila berbicara hukum, hal ini sudah masuk ke pidana penculikan,” tandasnya.
(ahr)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *